Hubungan Tiongkok-AS

Hubungan Tiongkok-AS: Xi dan Trump Sepakat Mengenai Peran Utama Diplomasi kepala negara

Hubungan Tiongkok-AS: Xi dan Trump sepakat mengenai peran utama diplomasi kepala negara – Presiden Tiongkok Xi Jinping dan Presiden AS Donald Trump yang sedang berkunjung pada hari Kamis sepakat untuk mempertahankan peran strategis diplomasi kepala negara dalam mengembangkan hubungan bilateral.

“Kedua belah pihak harus menyusun peta jalan masa depan untuk pengembangan hubungan Tiongkok-AS, dan meningkatkan kepercayaan serta meredakan keraguan mengenai isu-isu besar dan sensitif sejalan dengan tujuan yang ditetapkan oleh para kepala negara,” kata Xi dalam pembicaraan mereka di Beijing.

Trump juga berjanji untuk menjaga komunikasi yang erat dengan Xi dan mendorong pengembangan hubungan bilateral dan kerja sama dalam urusan internasional.

Kedua belah pihak sepakat untuk meningkatkan pertukaran di berbagai tingkat, memainkan empat mekanisme dialog tingkat tinggi yang diprakarsai oleh Xi dan Trump – dialog diplomatik dan keamanan, dialog ekonomi komprehensif, dialog penegakan hukum dan keamanan siber, dan dialog sosial dan dialog antar masyarakat.

MENDEFINISIKAN HUBUNGAN

“Kami yakin hubungan Tiongkok-AS tidak hanya menyangkut kesejahteraan kedua bangsa, namun juga perdamaian, kemakmuran, dan stabilitas dunia,” kata Xi dalam pembicaraan tersebut.

Kedua presiden sepakat bahwa kerja sama adalah “satu-satunya pilihan yang tepat” bagi Tiongkok dan Amerika Serikat, dan masa depan yang lebih baik hanya dapat dicapai melalui kerja sama yang saling menguntungkan.

Xi mencatat bahwa hubungan Tiongkok-AS berada “pada titik awal bersejarah yang baru” dan Tiongkok bersedia bekerja sama dengan Amerika Serikat untuk saling menghormati, mengupayakan saling menguntungkan dan timbal balik, fokus pada kerja sama, serta mengelola dan mengendalikan perbedaan.

Trump mengatakan kedua negara memiliki hubungan baik dan kerja sama mereka sejalan dengan kepentingan mendasar kedua negara dan sangat penting untuk menyelesaikan masalah dunia.

DIALOG TINGKAT TINGGI

Selama pembicaraan mereka, kedua presiden diberi pengarahan mengenai kemajuan dari empat mekanisme dialog tingkat tinggi, yang diprakarsai oleh mereka pada pertemuan tatap muka pertama mereka di Mar-a-Lago, Florida pada bulan April tahun ini.

Sebelum kunjungan kenegaraan Trump ke Tiongkok, mereka juga bertemu di Hamburg, Jerman di sela-sela KTT G20 pada Juli lalu.

Mekanisme dialog hendaknya tidak hanya fokus pada isu-isu penting secara keseluruhan dan strategis, namun juga pada proyek kerja sama individual, memperluas kepentingan bersama dan menghilangkan gangguan dengan cara yang tepat waktu dan tepat, kata Xi.

Mekanisme tersebut harus memainkan peran penting dalam berfungsi sebagai akselerator untuk meningkatkan rasa saling percaya, inkubator untuk membina kerja sama dan pelumas untuk mengelola dan mengendalikan perbedaan, menurut Xi.

DIPLOMASI & KEAMANAN

Xi menekankan bahwa diplomasi dan keamanan berkaitan dengan pengembangan hubungan bilateral secara keseluruhan dan rasa saling percaya yang strategis.

Masalah Taiwan adalah masalah paling penting dan paling sensitif dalam inti hubungan Tiongkok-AS, yang menyangkut landasan politik hubungan bilateral, kata Xi.

Dia mendesak Amerika Serikat untuk terus mematuhi prinsip satu Tiongkok untuk mencegah gangguan terhadap situasi hubungan Tiongkok-AS secara keseluruhan.

Hubungan militer harus menjadi faktor penstabil hubungan Tiongkok-AS. ikatan. “Samudra Pasifik cukup luas untuk menampung kedua negara,” kata Xi.

Menyatakan bahwa kepentingan bersama Tiongkok dan Amerika Serikat di Asia-Pasifik jauh melebihi perbedaan, Xi mengatakan kedua belah pihak harus bekerja sama secara aktif di kawasan sehingga lebih banyak negara di kawasan dapat bekerja sama dengan mereka untuk bersama-sama berkontribusi terhadap perdamaian, stabilitas, dan kemakmuran kawasan.

Trump mengatakan pemerintah AS menganut kebijakan satu Tiongkok.

Selama pembicaraan, kedua presiden menekankan bahwa kedua negara memiliki tujuan yang sama dalam menyelesaikan masalah nuklir Semenanjung Korea melalui dialog dan negosiasi, dan menegaskan kembali komitmen untuk mendorong perdamaian, stabilitas dan kemakmuran di kawasan Asia-Pasifik.

KERJASAMA EKONOMI

Xi mengatakan kedua belah pihak harus menyusun dan meluncurkan rencana kerja sama ekonomi dan perdagangan untuk tahap berikutnya sesegera mungkin dan mendorong kerja sama “skala yang lebih besar, tingkat yang lebih tinggi, dan bidang yang lebih luas”.

Ia menyerukan kemajuan hubungan ekonomi Tiongkok-AS yang sehat ke arah “keseimbangan dinamis, saling menguntungkan, dan hasil yang saling menguntungkan.”

“Kerja sama ekonomi dan perdagangan adalah penstabil dan pemberat hubungan Tiongkok-AS,” kata Xi.

Dia mencatat bahwa hubungan ekonomi dan perdagangan Tiongkok-AS bersifat saling menguntungkan, dan mengatakan bahwa kerja sama membawa keuntungan besar bagi kedua negara dan rakyatnya.

Tiongkok akan membuat terobosan baru dalam upaya keterbukaan di semua lini dan menerapkan kebijakan liberalisasi tingkat tinggi serta fasilitasi perdagangan dan investasi, menurut Xi.

Presiden Tiongkok juga menginginkan kedua negara untuk lebih berkoordinasi dan bekerja sama dalam mekanisme multilateral, termasuk Dana Moneter Internasional, Bank Dunia, Kelompok 20 dan Kerjasama Ekonomi Asia Pasifik, untuk bersama-sama berupaya mencapai pertumbuhan yang kuat, berkelanjutan, seimbang dan inklusif. perekonomian dunia.

Selain itu, para presiden sepakat untuk memperbesar “kue kerja sama ekonomi” untuk memecahkan masalah yang timbul dari pesatnya perkembangan ekonomi.

hubungan ekonomi kedua negara.

KEBUDAYAAN & PENEGAKAN HUKUM

Pertukaran antar masyarakat merupakan tujuan jangka panjang dan penting bagi perkembangan hubungan Tiongkok-AS. hubungan dalam jangka panjang, kata Xi.

Dia menyerukan kedua belah pihak untuk melaksanakan program kerja sama budaya dan pertukaran antar generasi muda, serta meningkatkan saling pengertian dan persahabatan antara masyarakat Tiongkok dan Amerika, untuk memberikan dorongan baru dalam pembangunan berkelanjutan hubungan bilateral.

Mengingat penegakan hukum dan keamanan siber sangat penting bagi keamanan dan kebahagiaan masyarakat di kedua negara, Xi mengatakan bahwa ia menantikan lebih banyak kerja sama dalam pengendalian narkoba, pengendalian imigrasi ilegal, tindakan keras terhadap kejahatan online dan terorisme siber, serta perlindungan keamanan siber. .

Xi dan Trump sepakat untuk memperdalam kerja sama bilateral dalam memburu buronan dan repatriasi imigran ilegal serta mendorong pertukaran di bidang pendidikan, ilmu pengetahuan dan teknologi, budaya, dan layanan kesehatan.

PENAWARAN DITATANDAI

Setelah pembicaraan, Xi dan Trump menyaksikan penandatanganan perjanjian antara perusahaan Tiongkok dan AS di berbagai sektor termasuk energi, manufaktur, pertanian, penerbangan, elektronik, dan mobil.

Kontrak dan perjanjian investasi dua arah tersebut bernilai lebih dari 250 miliar dolar AS.

Sebelum pembicaraan pada Kamis pagi, Xi mengadakan upacara penyambutan Trump di alun-alun di luar gerbang timur Aula Besar Rakyat.

Pejabat senior lainnya termasuk Wakil Perdana Menteri Wang Yang juga menghadiri kegiatan hari Kamis tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *